Khamis, Mei 08, 2008

Merenung Semula PPSB

Memang bukan mudah untuk membezakan antara berkata dan menikmati kata-kata. Semua orang barangkali boleh berkata, memberikan ilustrasi berdasarkan apa yang difikirkannya namun tidak semua boleh menikmati dalam erti yang lain menerima sejujurnya daripada makna kata-kata yang tersusun dengan indah (pada pandangan orang yang berkata) itu.

Begitulah takrif yang ingin saya perkatakan berkaitan dengan Program Penghayatan Sastera dan Budaya (PPSB) sebuah jenama yang dilahirkan sebagai sebuah komponen penting dalam PLKN di seluruh negara. Diakui memang secara positifnya PPSB telah menempatkan sumber sastera dan budaya ke sebuah arena yang amat sesuai walaupun skalanya masih kecil. Ini tentu sahaja boleh dikaitkan dengan realiti penerimaan para pelatih yakni wira dan wirawati berdasarkan peringkat program. Setelah empat tahun, PPSB sudah tidak begitu ganjil di kalangan pengurus kem-kem PLKN, termasuk para Komandan dan juga jurulatih-jurulatih PLKN. Mereka tahu PPSB telah memberikan output yang tidak kurang juga besarnya kepada generasi yang mengungsi doom-doom kem setiap 3 bulan atau 3 peringkat setahun. Memang segelintir pelatih menggambarkan PPSB bagaikan seekor raksasa yang menakutkan mereka, pada mulanya, namun kegerunan mereka (baca: kekalutan) berubah apabila berinteraksi dengan fasilitator-fasilitator PPSB yang diberikan tugas mencabar itu.

Mengapa mencabar? Sama ada Ketua Fasilitator (KF) atau fasilitator rata-rata akan memberikan reaksi yang sama, betapa cabaran hebat yang mereka hadapi memberikan pengalaman bermakna, malah tidak itu semata-mata tetapi mengajak mereka lebih bersedia dengan disiplin ilmu, pengetahuan, pendekatan dan teknik bimbingan. Mereka tidak mengajar subjek sastera atau budaya sebagaimana para pelatih alami di sekolah masing-masing. Namun ada ketikanya tindakan mengajar terpaksa juga dilakukan apabila berhadapan dengan kepelbagaian latar para pelatih berkenaan. Namun demikian tentulah ia sedikit sebanyak 'melonggarkan' matlamat program, sebagai salah satu usaha mengajak anak-anak muda kita memahami rasa cinta yang mendalam terhadap negara dengan melahirkan warga yang bertanggungjawab dan berhemah tinggi, sekiranya program ini tidak jauh bezanya dengan seorang guru sastera yang menilai sejauh mana anak muridnya lulus menjawab soalan-soalan yang diberikan. Mereka tidak merasakan suatu penghayatan telah dinikmati, samada tidak faham atau memang mereka tidak minat untuk faham, di mana akhirnya yang lebih diutamakan mereka hanya terhibur kerana menjayakan sebuah persembahan tetapi tidak ada sedikitkan 'roh' sastera dan budaya itu melekat dalam jiwa mereka. Mereka membaca puisi, mereka menyampaikan lagu tradisi, mereka beraksi melakonkan watak-watak Pak Pandir, Pak Kadok (?) ... tetapi bagaimana dengan nilai-nilai penting dan teras daripada puis-puisi para penyair besar kita, apakah mereka dapat merasakan keberadaan makna ketika beraksi dengan meriah di pentas? Mereka telah dihiburkan, mereka merasa gembira, mereka berkesempatan mengenakan busana yang indah... selain ada kenangan terindah apabila mampu menyampaikan Gurindam Semantan, Nazam, Syair Bidasari atau Siti Zubaidah dengan baik. Kita juga melihat anak-anak dari keturunan bukan Melayu juga bekerja keras belajar mendeklamasi puisi atau mengaksikan gerak-gerak kreatif. Mungkin mereka masih 'kabur' tentang semua itu tetapi kenangan memberikan makna tersendiri kerana belum tentu ada suatu masa yang baru untuk mengulangi peristiwa yang sama. Ini aspek kejayaan yang wajar dihargai menerusi PPSB.

Kita sebaiknya tidak dikhayali dengan kesan kecil tersebut. Barangkali kita harus juga mengingat kembali sepanjang empat tahun dan merenung apakah peranan kita itu telah berhasil, atau sekurang-kurangnya menilai dari aspek nilai sastera dan budaya yang digembelingkan. Memang semua fasilitator telah bekerja keras mengisi masa 6 fasa atau 18 jam untuk PPSB. Ada fasi yang mampu menampilkan persembahan para pelatih dengan cemerlang kerana latar belakang pengalamannya yang baik dan ada juga fasi yang masih meraba-raba untuk membentuk anak-anak muda ini membuat sebuah persembahan berdasarkan acuan yang disediakan DBP. Di sini timbul pula ketidakseragaman yang mencatatkan program ini secara keseluruhan. Namun hanya kata-kata ini yang dapat diberikan: apa nak buat, itu yang termampu. Maka, kita pun harus menerima dengan terbuka segala kata-kata dan berusaha juga dengan jujur menikmati makna kata-kata yang diucapkan walapun pahit untuk ditelan, kerana itulah sahaja yang termampu. Tepuk dada tanya selera.

Tiada ulasan:

Catat Komen