Jumaat, Mei 23, 2008

PPSB: tugas besar fasilitator

Saya percaya setiap Ketua Fasilitator mengimpikan sebuah produksi yang mantap pada setiap kali PPSB dipentaskan menerusi Malam Citra Puisi. Tidak juga dinafikan PPSB mencabar kewibawan mereka sebagai orang yang dipertanggung-jawabkan membawa program tersebut berjalan mengikut landasannya. Namun apa yang diharapkan sering kesasar daripada acuan yang ditetapkan. Walaupun betul, para fasilitator tidak punya ruang yang banyak untuk menjadikan pentas PPSB lebih kreatif, namun mereka harus menggunakan pengalaman yang mereka miliki untuk menyesuaikan diri agar PPSB benar-benar menepati matlamatnya. PPSB harus berlangsung dengan kecemerlangan yang tersendiri, tertakluk kepada kebijaksanaan semua fasilitator menyerlahkan kreativiti membentuk para pelatih PLKN. PPSB bukan setakat hidup sebagai sebuah persembahan, jika itu dijadikan asas dalam penelitian keberkesanan dalam program latihan khidmat negara. Ia harus lebih daripada itu dengan erti kata lain mampu meninggalkan kesan mendalam terhadap kesedaran budaya dan sastera sekaligus menerima keberadaan elemen-eleman ini di dalam kehidupan multi-bangsa di kalangan pelatih-pelatih berkenaan.

Secara peribadi saya amat terganggu dengan kemampuan kebanyakan para fasilitator PPSB yang dilantik walaupun asas pemilihan mereka berdasarkan kebolehan yang telah diuji, tidak kira sama ada melalui sesi suaikenal atau perakuan daripada pihak-pihak tertentu. Namun demikian kemampuan peribadi saya fikir tidak cukup untuk memudahcarakan para pelatih yang terdiri daripada pelbagai latar budaya. Ada perbezaan antara mengajar dan mendidik di dalam bilik darjah sebagaimana kebiasaan para pelatih alami sebelumnya. Meskipun kebanyakan tempat, premis melatih bagi PPSB itu berlaku dalam bilik darjah, situasinya memang berbeza. Fokus PPSB ialah memberikan penghayatan sastera dan mengapliaksikannya bersama-sama elemen budaya yang merangkumi gerak kreatif dan teater, penyesuaian bakat seperti kebolehan vokal, menyanyi dan berlakon. Dengan penetapkan puisi sebagai tunjang utamanya, PPSB sudah pasti menghadapi reaksi yang pelbagai di kalangan para pelatih. Mungkin tidak secara berterus terang kerana kebanyakan daripada mereka lebih gemar mengikut daripada membantah, paling tidak menampakkan sikap acuh tak acuh, tidak bermaya, kurang memberikan respon membina. Ini boleh dilihat sepanjang persembahan. Dari sini, saya fikir para pelatih tidak harus dipersalahkan. Bukan semua daripada meraka yang tidak meminati sastera dan budaya namun disebabkan program ini gagal memberikan kesan yang luar biasa, akhirnya PPSB dianggap tidak lebih daripada kesengajaan yang diatur untuk memenuhi hasrat kerajaan semata-mata. Tidak dinafikan juga ada beberapa orang fasilitator khususnya di Sabah yang memang telah meletakkan PPSB sebagai salah satu mekanisme penerapan nilai-nilai patriotik menerusi gabungan gerak kreatif, dekalamsi sajak dan puisi-puisi tradisional.

Apakah wujud kesan luar biasa kepada para pelatih terbabit? Menjawab pertanyaan ini kita perlu kembali kepada isu awal iaitu sejauh mana kesanggupan fasilitator atau pemudahcara PPSB menzahirkan ilmu mereka untuk menyemai bibit-bibit murni menerusi PPSB dalam suatu jangkamasa yang amat pendek itu. Sebab itu jugalah seharusnya program ini ditangani oleh golongan individu yang luar biasa bukan sekadar membentuk sebuah persembahan semata-mata. Hinggakan ada pandangan bahawa persembahan PPSB tidak jauh bezanya dengan persembahan dalam program-program lain yang mereka ikuti di kem. Apa tidaknya, sekiranya diterapkan juga adegan-adegan tarian, pergerakan yang tidak terkawal umpamanya interaksi berlebihan antara gender, memasukkan juga lirik-lirik pantun serta lagu-lagu yang tidak diperlukan untuk PPSB. Semua ini merupakan larangan yang kerap kali disentuh dan ditegur oleh pengurus PPSB, Penyelaras PPSB Negeri dan juga Ketua-ketua Fasilitator. Namun apa yang terjadi pentas PPSB terus menempatkan pencemaran apabila elemen-elemen budaya dan sastera telah diadaptasi mengikut selera fasilitator. Seperti ungkap salah seorang fasilitator kepada saya, tidak sah jika tidak membawa bermacam-macam prop dan memastikan persembahan itu menyeronokkan! Pada saya prop tiada masalah asalkan bersesuaian dan tidak melanggar Perintah Tetap kem, tetapi unsur-unsur menyeronokkan itu perlu ditangani dengan sebijaksana yang mungkin. Pengabaian unsur-unsur yang bertentangan dengan nilai membina jati diri para pelatih yang terlibat akan memberikan kesan negatif yang seharusnya dielakkan.

Melihat PPSB secara menyeluruh perlu dijadikan budaya kepada para fasilitator. Dengan begini akan wujud sikap ambil peduli yang amat tinggi untuk memelihara 'kemuliaan' program ini. Bermula pada sesi pertama iaitu sesi pengenalan hingga kepada Malam Citra Puisi, harus mencerminkan kesediaan semua fasilitator. Ketua-ketua fasiliator perlu menyiapkan persiapan dari awal supaya PPSB memberikan impak yang 'menyelerakan'. Menanam keyakinan kepada ratusan pelatih berkaitan misi PPSB di kem PLKN bukanlah suatu kerja yang mudah dan dilkukan secara sambalewa. Setiap sesi atau fasa mestilah diisi mengikut keperluan yang diarahkan. Kita tidak mahu program yang baik ini dilakukan secara asal menjadi. Apa yang penting PPSB berlangsung dan menunggu upah beberapa bulan kemudian. Saya fikir jika ini persepinya, PPSB akan terus diketepikan. Komandan-komandan kem juga mempunyai tugas tersendiri dalam penilaian mereka terhadap PPSB. Mereka akan mengemukakan komentar kepada DBP. Memang banyak reaksi yang kita baca dalam laporan yang diberikan pihak pengurusan PPSB. Malah kita harus juga peka bahawa komandan-komandan kem akan menyaksikan persembahan-persembahan para pelatih setiap siri yakni 3 kali dalam setahun. Sudah tentu mereka mahukan sesuatu yang sentiasa berbeza dari satu siri ke siri yang lain. Walaupun ada sesetengah kem komandan yang tidak serius terhadap kehadiran PPSB di kem mereka.

PPSB harus digandakan lagi kecemerlangannya dan kecemerlangan ini saya fikir perlu digalas oleh para fasilitator yang benar-benar mahir dalam segala perkara. Bayangkan jika seorang penulis novel menjadi fasilitator, atau seorang penulis yang lama senyap dalam dunia penulisan menjadi fasilitator, atau seorang guru sastera, atau seorang penari, seorang penulis puisi,seorang pemuzik dan seumpamanya dilantik menjadi fasilitator - kemahiran mereka ini masih memerlukan nilai-nilai tambah yang lain seperti komitmen dan minat yang amat mendalam terhadap dunia sastera dan budaya serta falsafah yang terbina daripada elemen-elemen tersebut. Para pelatih sudah bosan mendengar celoteh berbentuk motivasi, kerana itu PPSB juga harus meletakkan cara yang betul bagaimana penghayatan sastera dan budaya dilaksanakan. Dengan mengatakan kamu harus begitu dan begini, kamu jangan buat itu dan ini, kamu jangan, jangan, jangan dan jangan ... menyebalkan akal anak-anak muda itu. Sebaiknya kita bersahabat dengan mereka. Kita marah cara sahabat marah. Kita tegur cara sahabat tegur. Kita bekerjasama cara sahabat bekerjasama, dan seterusnya menggabungkan upaya secara profesional. PPSB akan meninggalkan kesan yang tidak akan dilupakan apabila dari awal hingga MCP berlangsung memahirkan semua orang yang ada di kem itu dengan citra sastera. Apabila mereka mendengar gurindam semantan, seloka pak kadok, syair siti zubaidah atau nazam mereka akan melihat PPSB di kem PLKN. Terjelma kenangan tersendiri. Inilah kelebihan PPSB yang harus ditanamkan setiap siri dalam Program Latihan Khidmat Negara.

Tiada ulasan:

Catat Komen